idarzh-CNenja
Jumat, 30 Desember 2022 12:56

Penggunaan Capsular Tension Ring pada Operasi Katarak

Written by
Rate this item
(0 votes)

DEPARTEMEN ILMU KESEHATAN MATA

FAKULTAS  KEDOKTERAN  UNIVERSITAS PADJADJARAN PUSAT MATA NASIONAL RUMAH SAKJT MATA CICENDO

BANDUNG

Sari Kepustakaan  :  Penggunaan Capsular Tension Ring pada Operasi Katarak

Penyaji :  Fransiska Ria Hoesin

Pembimbing :  Dr. dr. Budiman, Sp.M(K), M.Kes

I. Pendahuluan

Katarak merupakan salah satu penyebab utama kebutaan yang tetap menjadi masalah kesehatan masyarakat utama di seluruh dunia, dengan perkiraan lebih dari 13 juta orang mengalami kebutaan akibat katarak. Purola et al melaporkan pada studinya bahwa orang berusia 70 tahun atau lebih pada populasi penduduk Finlandia memiliki prevalensi katarak sebesar 30% dan prevalensi kebutaan yang disebabkan katarak sebesar 18%. Wang et al menyatakan bahwa katarak menjadi penyebab utama gangguan penglihatan dan kebutaan pada populasi penduduk usia tua di seluruh dunia, terutama di negara berkembang seperti Cina.1-3

Operasi katarak merupakan tatalaksana yang aman dan efektif untuk mengatasi katarak. Lebih dari 90% pasien mengalami perbaikan dalam kemampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari setelah operasi. Operasi katarak dianggap sebagai operasi dengan risiko rendah, tetapi beberapa pasien memiliki risiko komplikasi yang lebih tinggi karena beberapa alasan. Operator perlu mengetahui pasien dengan mata yang berisiko serta pengelolaan kemungkinan komplikasi yang dapat terjadi untuk mencapai hasil visual yang baik setelah operasi katarak.2-4

Salah satu komplikasi intraoperatif dari operasi katarak yang sering ditemui adalah dislokasi lensa ke posterior yang disebabkan oleh ruptur kapsul atau disinsersi zonula. Komplikasi ini umum terjadi pada pasien yang pernah mengalami kelemahan zonula sebelumnya yang dapat disebabkan oleh berbagai etiologi. Solusi operasi katarak dengan kelemahan zonula adalah penggunaan capsular tension ring (CTR) selama operasi.3-5 Sari kepustakaan ini bertujuan untuk menjelaskan tentang peran dan tata cara penggunaan CTR pada operasi katarak.

II. Capsular Tension Ring

Capsular tension ring (CTR) dirancang untuk ditempatkan di dalam kantong kapsular selama ekstraksi katarak dan implantasi lensa intraokular (LIO). Alat ini pada awalnya digunakan sebagai perangkat untuk mempertahankan bentuk kantung kapsular selama operasi katarak. CTR saat ini telah berkembang menjadi alat yang penting dalam mengatasi kelemahan zonula pada saat operasi katarak, meningkatkan posisi LIO dalam kantong kapsular, dan mencegah kekeruhan kapsul posterior.4-6Peneliti di Jepang merancang alat berupa cincin endokapsular dengan tujuan untuk mengurangi migrasi sel epitel lensa dan mencegah terjadinya kekeruhan kapsul posterior pada akhir tahun 1980. Hara et al menjelaskan tentang cincin ekuator tertutup yang digunakan untuk mempertahankan kontur kantong kapsular pada tahun 1991. Nagamoto dan Bissen-Miyajima menerbitkan cincin polymethylmethacrylate (PMMA) terbuka yang berfungsi untuk mempertahankan kontur kantong kapsular serta mencegah desentralisasi dan deformasi LIO pada tahun yang sama dengan Hara et al menjelaskan tentang cincin ekuator tertutup. Leger et al menjelaskan tentang CTR dengan pengait bulat yang memudahkan proses insersi alat ke dalam kantong kapsular.3,5,6

2.1 Desain Capsular Tension Ring

Desain CTR saat ini terbuat dari PMMA dengan penampang berbentuk bulat atau oval, dengan lubang tumpul di kedua ujungnya yang memungkinkan insersi dengan mudah ke dalam kapsular ekuator dan memungkinkan penggunaan kait atau instrumen injektor. Desain cincin terbuka dalam kondisi terkompres memungkinkan insersi melalui insisi kecil dan bilik mata depan menuju ke dalam kantong kapsular. CTR pada umumnya dapat meregang hingga sebesar kurang lebih 2 mm di dalam kantong kapsular. Gaya sentrifugal luar dari CTR saat berada di dalam kantong kapsular memperluas kantong kapsular untuk memberikan gaya sirkumferensial dan regangan zonula yang sama. Gaya ekspansif ini berfungsi untuk memusatkan kantong kapsular dan memberi tekanan pada bagian anterior dan posterior kapsul sehingga mengurangi kelemahan kapsular.3,5,7

Ukuran CTR standar pada umumnya adalah 13 mm, yang terkompres menjadi 11 mm. CTR juga terdapat dalam ukuran lainnya seperti 14,5 mm, yang dapat digunakan untuk mata dengan ukuran yang lebih besar (diameter kornea horizontal lebih dari 12 mm atau panjang aksial lebih dari 27 mm), atau 12 mm, yang dapat digunakan untuk mata mikroftalmia. Selain CTR standar terdapat beberapa varias dari CTR, antara lain Modified Capsular Tension Rings (MCTR) dan Capsular Tension Segment (CTS).4-6

Robert Cionni mendesain MTCR sebagai modifikasi dari CTR standar dengan menambahkan pengait yang dapat digunakan untuk melakukan fiksasi sklera tanpa mengganggu integritas dari kapsul lensa sehingga menghindari terjadinya desentrasi. Saat ini terdapat tiga model MCTR yang tersedia, yaitu model 1-L, model 2-C, dan model 2-L. MCTR 1-L memiliki satu pengait fiksasi yang terletak jauh dari ujung insersi cincin. Model 2-C memiliki satu pengait fiksasi yang terletak dekat dengan ujung insersi sehingga memungkinkan untuk dilakukan insersi dengan injektor Geuder sedangkan model 2-L memiliki dua pengait fiksasi. Model ini berguna untuk pasien dengan kelemahan zonula yang berat. 4,6,7

Kekakuan dan dimensi dari MCTR yang tetap membuat alat ini tidak dapat digunakan pada koloboma lensa, meningkatkan risiko terjadinya ruptur kapsul secara tidak sengaja pada saat operasi katarak dilakukan. Salah satu alternatif yang dapat digunakan pada kasus-kasus ini adalah dengan dengan menggunakan CTS yang  merupakan  modifikasi  dari  MCTR.  CTS  memiliki  pengait  untuk fiksasi sklera, tetapi bagian alat yang dimasukkan ke dalam kapsul adalah 10 mm dari CTR. Alat ini tidak memerlukan kapsuloreksis atau kapsul posterior yang intak karena CTS tidak meregang di dalam kantong kapsular.5-7

2.2 Indikasi dan Kontraindikasi Capsular Tension Ring

Capsular Tension Ring (CTR) pada operasi katarak digunakan terutama pada kasus dengan kelemahan zonula. Kelemahan zonula dapat ditemui pada siapa saja tetapi terdapat  beberapa  kondisi  yang  memiliki risiko  lebih tinggi  mengalami ketidakstabilan kantung kapsular. Pseudoeksfoliativa (PEX) adalah kondisi yang paling sering ditemui dengan kelemahan zonula. Kondisi lainnya yang dapat ditemui dengan kelemahan zonula adalah pasien dengan katarak traumatika atau trauma okular lainnya. Kerusakan zonula iatrogenik perlu dicurigai pada pasien dengan riwayat vitrektromi, trabekulektomi, atau keratotomi. Pada kasus-kasus ini dapat terjadi hipotoni yang berkepanjangan pada awal periode pasca operasi yang dapat menyebabkan kerusakan pada zonula.4,6,8

Zonulopati intraoperatif juga merupakan salah satu indikasi digunakannya CTR. Operator  harus  segera  menyadari  terjadinya  zonulopati  intraoperatif  karena keterlambatan dalam mendiagnosa dapat menyebabkan kerusakan zonula yang lebih berat. Salah satu tanda paling awal dari zonulopati intraoperatif adalah refleks merah yang terlihat pada tepi pupil yang berdilatasi. Hal ini dikarenakan area fokal zonula yang meregang dengan subluksasi lensa minimal yang menjauh dari area kerusakan zonula. Tanda lainnya adalah lipatan radial pada kapsul anterior dan kesulitan dalam membuat perforasi pada kapsul anterior selama kapsuloreksis.4,6,7

Fakodonesis  akibat kerusakan  luas dari zonula seringkali dikaitkan  dengan penyakit sistemik seperti PEX atau sindrom Marfan. Pada pemeriksaan preoperatif, fakodonesis mungkin tidak terlihat tetapi tekanan yang diterima oleh lensa dan zonula selama operasi lebih besar dibandingkan saat bola mata bergerak sehingga dapat terlihat pada saat  operasi.  Capsular fold  sign  menunjukkan terdapatnya dialisis zonula parsial. Bila terdapat bagian yang hilang dari kapsul posterior, maka kapsul posterior akan tampak berombak secara fokal dan muncul lipatan setelah pengangkatan lensa. Miopia tinggi dengan panjang aksial lebih dari 26 mm merupakan indikasi relatif dalam penggunaan CTR. Pasien dengan miopia tinggi seringkali mengalami kelemahan zonula dan kapsul lensa. CTR membantu dalam meregangkan kapsul untuk menurunkan risiko aspirasi yang tidak disengaja.6-8

Tidak semua kasus kelemahan zonula dapat diatasi dengan penggunaan CTR. Kapsul anterior dan posterior yang intak serta kapsuloreksis yang kontinuus diperlukan dalam implantasi CTR. Apabila terdapat defek baik pada reksis anterior maupun kapsul anterior, implantasi dari CTR dapat memperluas defek atau robekan yang terjadi ketika CTR meregang di dalam kantung kapsular. Penggunaan CTS pada kasus-kasus ini lebih tepat dibandingkan dengan CTR. Kontraindikasi lain dari penggunaan CTR standar adalah dialisis zonula lebih dari 4 jam. Pada keadaan ini MCTR atau CTS lebih tepat digunakan dalam mengatasi kelemahan zonula.6,7,9

2.3 Teknik Operasi dengan Capsular Tension Ring

Insersi CTR harus dilakukan secara atraumatik untuk menghindari terjebaknya pengait di dalam kapsular ekuator atau traksi pada kantong kapsular yang dapat menyebabkan ruptur kapsul atau trauma pada zonula. Insersi dapat dilakukan secara manual  atau  dengan  menggunakan  alat  bantu  injektor.  Berbagai  teknik  dapat dilakukan untuk implantasi CTR termasuk insersi langsung ke dalam kantong kapsular, teknik insersi “fishtail”, penggunaan jahitan di lubang pengait utama, atau dengan bantuan instrumen lain. Operator harus berhati-hati saat melakukan insersi atau memutar CTR ke dalam kantong kapsular, dan memastikan lubang pengait utama masuk di dalam kantong kapsuler dan berada tepat di bawah kapsul anterior untuk menghindari trauma pada kapsul posterior.4,7,10

Faktor penting penggunaan CTR pada operasi katarak adalah pembuatan insisi utama di sepanjang meridian dengan zonula yang intak. Proses fakoemulsifikasi dilakukan secara hati-hati untuk menghindari kerusakan zonula serta bila diperlukan dapat dilakukan fakoemulsifikasi dengan laju aliran rendah, vakum rendah, dan ketinggian botol infus yang tinggi. Sebelum memasukkan CTR, operator perlu menginjeksi agen viskoelastik ke dalam bilik mata depan untuk menciptakan ruang untuk memasukkan CTR serta memisahkan korteks dari kapsul perifer sehingga dapat mengurangi kejadian CTR terjebak di dalam korteks. Kapsuloreksis dilakukan dengan menggunakan instrument yang tajam pada 180 derajat dari pusat kelemahan zonula yang kemudian dilakukan proses hidrodiseksi. Langkah hidrodiseksi dilakukan untuk memisahkan korteks dari kapsul sehingga lensa dapat berputar dengan bebas di dalam kantong kapsular.6,7,10

CTR dapat dimasukkan melalui insisi pada kornea menggunakan forsep atau injektor seperti Geuder atau Ophtec BV melalui insisi mikro. Teknik implantasi pertama dan tertua merupakan teknik bimanual menggunakan forsep dan kait LIO. Salah satu ujung cincin dimasukkan melalui insisi kornea dan melalui reksis. Tangan dominan operator mendorong cincin ke dalam kantong kapsular menggunakan forsep dan tangan nondominan mengarahkan cincin secara sirkular menggunakan kait yang dihubungkan dengan lubang pada ujung cincin. Teknik implantasi lainnya adalah dengan menggunakan injektor yang mirip dengan yang digunakan untuk implantasi LIO. Teknik ini lebih atraumatik dibandikan dengan teknik manual.4,6,7

Waktu yang tepat untuk melakukan implantasi CTR masih menjadi kontroversi hingga saat ini. Beberapa peneliti menyatakan bahwa CTR harus diimplantasi begitu kelemahan terdeteksi (setelah fakoemulsifikasi), sedangkan yang lainnya menyatakan implantasi perlu dilakukan setelah irigasi aspirasi atau tidak sebelum implantasi LIO. Ahmed et al mengevaluasi waktu yang optimal untuk melakukan implantasi CTR pada mata kadaver. Hasil studi tersebut menyatakan bahwa implantasi awal dari CTR sebelum ekstraksi lensa dikaitkan dengan peningkatan kejadian dislokasi kantung kapsular dan elongasi zonula dibandingkan dengan implantasi yang ditunda.4,6,11

Implantasi CTR sebelum fakoemulsifikasi menginduksi tekanan torsional pada kantong kapsular dan dapat menyebabkan terjadinya dialisis lebih jauh. Hal ini tidak terjadi saat CTR dimasukkan setelah pengangkatan korteks. Pengangkatan korteks juga menjadi lebih sulit ketika CTR telah diimplantasi ke dalam kantung kapsular. Implantasi CTR yang ditunda (sebelum implantasi LIO) lebih atraumatis dan tidak menimbulkan masalah seperti pada implantasi CTR sebelum fakoemulsifikasi. Kekurangan dari implantasi CTR yang ditunda adalah tidak mampu mendukung kapsul selama fakoemulsifikasi dan terdapat potensi risiko kantong kapsular yang kolaps dan/atau luksasi total lensa.6,7,11

III. Kesimpulan

Penggunaan CTR pada operasi katarak berperan dalam mengatasi kelemahan zonula. Pemilihan desain CTR yang digunakan dapat ditentukan berdasarkan derajat kelemahan zonula yang ditemui. Meskipun penggunaan CTR pada operasi katarak dianggap aman tetapi teknik implantasi perlu dilakukan dengan hati-hati untuk mencegah terjadinya kerusakan yang lebih luas dari zonula dan kapsul lensa.

DAFTAR PUSTAKA

1. Purola PKM, Nättinen JE, Ojamo MUI, Rissanen HA, Gissler M, Koskinen SVP, et al. Prevalence and 11-year incidence of cataract and cataract surgery and the effects of socio-demographic and lifestyle factors. Clin Ophthalmol.

2022;16(April):1183–95. 1

2. Wang L, Gong R, Keel S, Zhu Z, He M. Ten-year incidence of cataract surgery in urban southern china: the liwan eye study. Am J Ophthalmol. 2020;217:74–80.Oudjani N, Renault D, Courrier E, Malek Y. Phacoemulsification and zonular weakness: contribution of the capsular tension ring with a thread. Clin Ophthalmol. 2019;13:2301–4.3

3. Ahmed IIK, Gooi P. Capsular tension rings in intraocular lens surgery. Dalam: Randleman JB, Ahmed IIK, editor. Intraocular lens surgery. New York: Thieme; 2016. hlm. 146-51.

4. Yaguchi S, Yaguchi S, Bissen-Miyajima H. Evaluation of lens capsule stability using capsular tension ring, iris retractor, and capsule expander using a porcine model with    zonular    dehiscence.    Investig    Ophthalmol    Vis    Sci.

2019;60(10):3507–13.

5. Hart JC. Zonular instability and endocapsular tension rings. Dalam: Henderson BA, Pineda R, Chen SH, editor. Essentials of cataract surgery, 2nd Edition. USA: SLACK Incorporated; 2014. hlm. 271-80.

6. Buratto L, Brint SF, Caretti L. Cataract surgery in complicated cases. Edisi ke-2 New Jersey: SLACK Incorporated; 2013. hlm. 11-25.

7. Vanags J, Laganovska G. Long-term outcome of cataract surgery in eyes with pseudoexfoliation syndrome associated with weak zonules: a case report. Case Rep Ophthalmol. 2020;11(1):54–9.

8. Yaguchi S, Yaguchi S, Yagi-Yaguchi Y, Kozawa T, Bissen-Miyajima H. Objective classification of zonular weakness based on lens movement at the start of capsulorhexis. PLoS One. 2017;12(4):1–15.

9. Matsuura K, Miyoshi T, Yoshida H, Shimowake T. How to manage the cortex after CTR insertion. Clin Ophthalmol. 2022;16(April):1085–9.

10Ozturk E, Gunduz A. Optimal timing of capsular tension ring implantation in pseudoexfoliation syndrome. Arq Bras Oftalmol. 2021;84(2):158–62.

 

 

Read 55 times
Login to post comments

Visi dan Misi

Visi dan Misi Tahun 2020 - Tahun 2024

Visi

To Be Excellent Eye Care 

Misi

Eye Care for Everyone Seeing Better World 

• Eye care:
Memberikan pelayanan kesehatan mata
• For everyone:
Pelayanan yang tidak diskriminatif, kepada seluruh warga masyarakat
Seeing Better world:
Melihat dunia dengan lebih baik

Visitor

Today825
Yesterday1506
This week6866
This month36783
Total434281

Who Is Online

18
Online

Instalasi SIMRS 2022 © Pusat Mata Nasional Rumah Sakit Mata Cicendo. All Rights Reserved.